Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari 2015

Am i changed?

Semakin kesini, mama gue sering banget bilang kalo gue berubah. Yaa everybody changed kan? Tapi perubahan yang dia maksut disini adalah, gue malah jadi agak boyish menurut dia. am i?Gue engga tau, tapi emang gue agak agak nyadarin juga sih. Dulu, gue seneng banget ngumpulin flatshoes yang girly, entah kenapa sekarang gue lebih suka pake chuck taylor atau sneakers dibanding flatshoes. Dulu setiap beli baju, gue selalu pilih baju girly dengan warna pink atau ungu, dengan karakter kartun lucu, tapi sekarang gue lebih seneng pake kaos dengan warna warna yang itu itu aja, hitam, putih, atau biru donker, pokoknya warna warna yang itu itu aja.Dulu gue rutin pake skincare sebanyak apapun itu, sekarang seingetnya aja. Dulu yang namanya handbody, ngga pernah lupa. Sekarang seingetnya aja. Dulu rambut selalu bagus, di gerai, sering nyatok malahan. Sekarang boro boro, pegang sisir aja kalo mau, nyatok apalagi, melelahkan banget.



Gue juga sadar sih gue sekarang lebih cuek, ga berani untuk keluar d…

It's Really Over.

Hampir satu tahun gue stuck di keadaan kayak gini, rasanya udah bener bener cukup sama semuanya. It's all overJemuran aja digantungin lama lama bisa ilang, gimana perasaan? Rasanya tuh semakin lama gue semakin tau pola permainannya, semakin lama juga gue semakin kebal dan semakin ga perduli. Gue juga udah jarang kepikiran dia, gue percaya suatu saat nanti semua akan ada balesannya.Gue ga perduli kalopun dia bakalan punya yang baru dalam waktu dekat ini. Gue juga ga perduli kalopun dia mau ngelakuin apapun dihidupnya. Gue ga lagi perduli. Gue capek, selama ini perdulinya gue ngga pernah dihargain. Perdulinya gue ngga pernah dianggap 'ada' sama laki laki kayak dia. Perdulinya gue juga pelan pelan bakal habis.I'm only human, and i bleed when i fall down. Gue cuma manusia biasa, gue juga bisa ngerasa capek terus terusan bertahan di keadaan yang ngga ada ujungnya kaya gitu.Kalopun suatu saat nanti dia nemu yang baru itu lebih cepet daripada gue ketemu sama seseorang yang ba…

God Plan, Who Know?

God always have a plan that we never understand. Tuhan kadang punya rencana yang lebih baik dari yang sebenernya kita mau.Kadang, kita mau suatu hal tapi belum tentu hal itu baik buat kita, makanya Tuhan ambil lagi hal itu buat kemudian diganti dengan yang lebih baik. Tapi kadang juga, kita terlalu banyak protes sama Dia, tanpa pernah mensyukuri apa yang udah Dia kasih. Ya ngga?Semua cuma soal waktu aja sih sebenernya, kayak misalnya lo suka sama si A nih, lo cinta banget sama dia tapi tiba tiba lo sama si A putus. Nah yg perlu kita ngerti itu, Dia ngambil si A mungkin karna si A kurang baik buat kita. Dan suatu saat nanti dia pasti bakal ganti si A dengan yang lebih baik lagi, yang bakalan bikin kita lupa sama perihnya rasa sakit akibat ditinggal si A ini.Kita juga selalu diajarin buat sabar sama Dia, kita harus ngerasain sakit dulu sebelum bisa ngehargain artinya sehat. Kita harus berjuang keras dulu sebelum kita bisa sukses di masa depan nanti. Sama... Kita juga harus bisa sabar bu…

What do you want, dude?

As you known, gue, selama hampir satu tahun ini selalu berusaha move on dari keadaan yang gini gini aja. Keadaan yang selama satu tahun belakangan tetap sama dan selalu punya pola berulang.Gue udah berusaha banget buat lupain dia, yang selama ini selalu ada di pikiran gue. Berusaha banget juga buat matiin harapan, matiin perasaan buat orang yang namanya selalu terpikir setiap hari.Tapi ini... Yang nyeseknya waktu gue udah bisa lupa dia, ga kepikiran lagi, bulan depannya dia muncul tanpa rasa bersalah, tanpa punya maksut dan tujuan. Holy shit.Gue ga bisa diem dengan keadaan gini gini terus, gimana bisa gue di suruh ngelupain dia sedangkan dia selalu muncul setiap kali gue hampir berhasil lakuin itu? Entah kenapa gue kayak ngerasa dia masih agak care sama gue, dia masih stalkin' gue dari jauh, dia masih perhatiin gue tanpa gue sadarin. Tapi di depan gue, dia seolah ga perduli.Sedangkan temen temennya, selalu kasih tau gue apa yang dia omongin tentang gue dibelakang gue. Dia yang mas…

Ketika Harus Melepaskan Cinta...

Hidup ini selalu berputar, ga selamanya kita bakal selalu ada dibawah dengan semua kepedihan dan ga selamanya juga kita di atas dengan segala kesenangan. Satu yang perlu kita inget, Tuhan itu adil. Karna cuma dia yang tau segalanya yang terbaik buat hambanya.Selalu ada perih di sudut hati waktu kita cerita tentang segala yang kita alami, setelah sekian lama kita bertahan, setelah sekian lama kita mendem luka sendirian. Kadang, ada hal hal yang ga pernah pengen kita lepasin, ada orang orang yang ga pernah pengen kita tinggalin. Tapi ada saatnya dimana kita harus berhenti buat cinta sama seseorang, bukan karna orang itu berhenti cinta sama kita. Tapi karna kita sadar kalo orang itu bakal lebih bahagia kalo kita ngelepas dia.Sebenernya, kita berat ngelepasin seseorang karna yang pertama kita ga pengen ngelepasin seseorang ketika kebahagiaan kita sangat bergantung sama orang itu. Yang kedua, kita ngga pengen ngelepasin seseorang ketika kita ngerasa dia lucu, ganteng, paling istimewa diban…

Finally..

Finally... Come the day that i thought never get through, i got over him.Setelah hampir satu tahun, gue akhirnya bener bener got over him.  I think, i'm better off without himKarna dia yang sekarang, bukan dia yang dulu. Dia udah jadi sosok yang berbeda, dia berubah jadi sosok yang ngga gue kenal. Atau mungkin emang selama ini, gue yang belum begitu kenal dia?Yang jelas sekarang, dia bukan lagi -dia- yang gue kenal dan sayangin dulu. Karena dia yang sekarang, ga sepolos -dia- yang dulu. People changed, and i know kalo kita ga mungkin bakal terus terusan jadi orang yang sama. Cepat atau lambat, sadar dan ga sadar, kita semua berubah sesuai dengan keadaan.Entah ke depannya nanti dia bakal nyesel atau engga, itu urusan Tuhan. Entah juga apa kedepannya dia butuh sosok kayak gue atau engga, gue ga pernah tau. Kadang selama ini gue selalu mikir, mungkin gue yang salah karna kurang berusaha buat jadi lebih baik buat dia. Terus gue mikir, bukannya 'sayang' itu akan nerima apa adan…

Girls... I wanna tell you something about hair.

Yhaaa suka liat ga anak anak jaman lagi pada ngetrend, pake warna rambut yang atasnya item bawahnya berwarna? Like atasnya item, bawahnya pake warna merah ngejreng wild berry? Atau pirang keorenan macem cabe cabean? Wkwkand with proud they called it Ombre. Lol hahaha gue sendiri yakin mereka ga tau what's real definition of ombre. Dan cuma karna trend aja mereka ngecat rambut terus bilang ombre. Padahal bukan.Gue sendiri udah pernah pake trend rambut itu, dengan atas warna item terus bawahnya berwarna dari jaman gue kelas 8 smp sekitar tahun 2013 an.
Ini rambut gue dulu, dua tahun yang lalu waktu ombre dan dipdye belum begitu ngetrend disini. Fyi, ombre muncul tahun 2013.Ombre, bukan cuma sekedar rambut dengan dua warna beda terus disatuin. It's not that simple, ombre juga bukan sekedar teknik, tapi juga ada filosofinya kayak bunga yang mekar, dari atas gelap, semakin kebawah semakin terang.Kalo cuma dua warna it's dipdye! I bold this ya Dipdye . Dipdye, semua orang bisa ng…

Kamu Tak Pernah Tau (3)

Sempat aku terfikir, bahwa aku telah menemukan penggantimu, Cahaya Penunjukku.Dia menarik, meskipun tak semenarik dirimu. Dia menawan, meskipun tak semenawan kamu. Dia menyenangkan, meskipun lagi lagi dia tak semenyenangkan kamu.Awalnya, aku kira dia akan menjadi penggantimu Cahaya Penunjukku. Tapi seiring berjalannya waktu, nyatanya aku salah. Aku mulai bosan, aku jenuh. Dia tak seperti kamu..Nyatanya, aku mulai merindukan sosokmu untuk keseribu kalinya. Aku merindukan kamu yang tak pernah membuatku bosan, yang tak pernah membuatku jenuh selama apapun aku harus menunggu. Aku tak menemukan perasaan itu pada siapapun, Cahaya Penunjukku.Aku tak pernah tau, kenapa bisa jatuh cinta sedalam dan sekuat ini hingga aku tidak bisa melihat laki laki lain. Aku juga tak pernah tau, mengapa sosokmu masih terus melekat dalam ingatan. Aku merindukan perasaan itu, Cahaya Penunjukku. Tak pernah ada lagi laki laki yang membuat hariku cerah hanya karna mendapat sapaan pagi darinya. Belum ada laki laki y…

Kamu Tak Pernah Tau (2)

Malam ini, hujan kembali turun. Membawa kembali ingatanku pada 'kita'.Kamu ingat, sore itu aku bersama kamu dan teman temanmu duduk menunggu hujan reda. Kamu marah padaku, saat aku duduk bersebelahan dengan teman laki lakiku.Aku memaksa ingatanku untuk berhenti mengingat ingat kenangan kita dulu. Aku sudah terlalu banyak memikirkan kenangan kita dulu, Cahaya Penunjukku. Kenangan itu masih membekas padaku, entah padamu. Sampai saat ini, aku masih sendiri, mungkin kamu juga. Aku lelah, Cahaya Penunjukku.. Karena aku masih mencari peluk yang sehangat pelukmu, kecup yang semanis bibirmu, tawa yang seindah tawamu, di dalam diri mereka. Dan sekarang aku lelah, melompat dari satu hubungan ke hubungan lainnya hanya untuk mencari hubungan seindah hubungan kita dulu.Aku masih mencari cari sosokmu dalam ingatanku, mencari cari sosokmu pada setiap laki laki yang mendekatiku, aku tak menemukan dirimu. Lalu apa yang harus aku lakukan Cahaya Penunjukku, jika tak kutemukan lagi cara untuk mel…

Diesnatalis.

Hari ini, gue bareng dua temen gue, farizky sama purnama baru aja selesai seleksi band buat acara diesnatalis sekolah kita yg ke-9.Awalnya mungkin gue nyepelein banget kali ya, ikut cuma biar ga di denda aja. Tapi semakin kesini, gue semakin optimis. Rasanya kayak, gue kecewa kalo nanti ga masuk top-9. Apalagi pas gue tau kalo pensi kelas gue, masuk Top-9.Rasanya gue pengen banget kepilih Top-9. Bukan untuk diri gue sendiri, tapi untuk temen temen gue. Gue mau bikin bangga temen temen gue, gue mau bikin seneng wali kelas gue, yang selama ini agak acuh sama kita semua.Untuk pertama kalinya, gue bener bener pengen bikin dia bangga sama gue dan temen temen gue yang mungkin terlalu banyak nyusahin dia, bikin masalah terus. Gue mau ubah image itu dimatanya.Gue ga pernah mau tampil di depan umum, niat gue awalnya cuma yg penting ikut biar ga bayar dendanya. Tapi yaa liat keputusan jurinya aja, apa kelas gue layak untuk top-9 itu.

Kamu Tak Pernah Tau.

Sudah lebih dari sembilan bulan belakangan ini, aku masih terus terbayang oleh sosokmu. Entah kenapa, bayanganmu masih selalu menemani dingin malamku.Malam ini, aku tak bisa terlelap. Aku terbayang oleh kenangan kenangan kita dulu, saat semuanya masih berjalan dengan baik baik saja.Aku tak tau, cahaya penunjukku, harus aku beri nama apa perasaan yang masih ada dihati ini. Apa harus ku beri nama cinta, atau hanya sisa sisa perasaan yang masih belum musnah.Mungkin aku sudah melupakanmu, merelakan perasaanku untukmu, mengikhlaskanmu bersama dengan yang lain saat aku sebenarnya masih sedikit mengharapkan kamu kembali pulang. Anganku tak pernah mati, Cahaya Penunjukku. Khayalku selalu terbang membayangkan kamu, membayangkan kita. Entah apa yang terjadi saat ini, jika waktu itu kamu tidak memutuskan untuk pergi meninggalkan aku.Aku ingat, bagaimana pertemuan awal kita adalah pertemuan terbodoh yang pernah terjadi dalam hidupku. Kamu diam, dan aku diam. Kamu sebutkan nama dan aku memulai cer…

A Relationship.

Kali ini, gue mau ngebahas tentang relationship. Tentang sebuah hubungan dalam sudut pandang gue.Udah lama banget semenjak hubungan gue sama dia berakhir, gue ga punya suatu hubungan kayak gitu lagi. Dan alasannya adalah karna, menurut gue, gue belum siap buat punya hubungan kayak gitu lagi. Karna menurut gue, punya hubungan itu dibutuhin tanggung jawab yang besar. Tanggung jawab yang lo ambil, dan lo ga cuma lakuin ini buat diri lo sendiri, tapi buat perasaan orang lain juga. Orang lain yang ada dihubungan itu sama lo. Jadi, jatuh cinta dan punya hubungan ketika lo siap, bukan karna lo kesepian, trust me, hal itu ga bakalan berhasil.Begitu juga perasaan, ga pernah bisa di paksa kan? Jangan lah nyakitin diri sendiri,ataupun orang lain demi ego. Misalnya, lo pacaran cuma karna temen temen lo punya pacar dan lo engga, lo gengsi, dibilang ga laku. Dibilang ga laku, itu adalah hal yang paling kekanakan. Gini, daripada ngebuang buang waktu sama orang yang ga tepat, mendingan sendiri sampe …

Him.. It always been him.

Untuk ke seribu kalinya gue menghela nafas panjang, dalem, berat. Gue ga tau, kapan nafas gue bisa seringan dulu. Ga kerasa, udah sembilan bulan gue ngelewatin hidup dengan keadaan kayak gini. Keadaan yang sebenernya ga pernah pengen gue alami tapi dengan sangat terpaksa gue harus jalanin karna udah begini garisnya.Keadaan yang tanpa gue sadar, bikin gue lebih dewasa dan kuat buat jalanin kedepannya. Semakin hari, tingkahnya semakin bikin gue bingung. Bisa jadi, tiba tiba hari ini dia ngehubungin tanpa alesan. Dia, dengan segala daya tariknya, narik gue buat kepancing sama apapun yang dia lakuin. Terus dengan tiba tiba juga, tiga hari kemudian dia pergi lagi tanpa alasan. Kalau mencintai aja ga perlu alasan, kenapa pas pergi harus butuh alesan? Ya kan?Dia ngilang gitu aja, tanpa kabar, tanpa diskusi dan interupsi, dia pergi tanpa jejak seolah semua ga pernah terjadi.Terus waktu gue berusaha mati matian lupain semuanya, matiin perasaan setengah hidup, pas gue udah berusaha lupain kenan…

Baper.. (?)

Sebenernya belakangan ini, gue dan dia sempet ada komunikasi walaupun gue tau itu ga ada artinya buat dia.Kadang gue susah payah banget biar ga baper, habisnya gimana ya kadang suka ga masuk akal jalan fikirannya. Dia bilang dia udah move on, dia bilang dia udah lupain gue, dan dia jawab hal itu waktu sahabat gue nanya. Terus kenapa, dia kadang suka tiba tiba chat gue ga jelas?Kalo gue udah di lupain kenapa dia masih deket deket gue? Kalo gue udah di lupain kenapa dia masih inget inget gue? It's so make me fckn' dizzy, you know. It's weird. Udah sembilan bulan, demi tuhan rasanya ga berujung! Maksut gue itu yaudah gitu kalau emang dia udah lupain gue, ya jangan balik lagi ke hidup gue, jangan suka chatting gue ga jelas terus bikin gue baper kalo dia kayak begitu.Kadang emang gue suka mikir sih emang, sebenernya tuh ini kapan gitu berakhirnya? Capek tau, baper terus kayak gini.Rasanya kalo boleh minta satu permintaan, gue tuh cuma mau tau apa yang di fikiran sama hatinya, t…

I Love You, Dad!

Kita semua ga akan pernah bisa lepas dari sosok orang tua, ayah terutama. Tulang punggung keluarga, hero buat anak anaknyaWell, i love my father so damn much till too much too handle it! He's the best dad i've ever had. Father is like the first love of his daughter. The first hero of his son. Rasanya kadang, apa yg udah gue lakuin masih kurang buat bahagiain mereka. Dulu mungkin gue anggap ayah tuh lebay, gue ga boleh pulang malem, kadang suka ga boleh main, suka ngeganggu gue yg asik sama dunia gue sendiri. Tapi semakin kesini, semakin dewasa gue ngerti.Dia cuma berusaha untuk ngejaga anak perempuannya, dia berusaha untuk jalanin tugasnya, ngebahagiain anak perempuannya. Dia ga akan mau, atau ambil resiko anak perempuannya kenapa kenapa karna pulang malem. Kadang juga dia ga ngebolehin gue pacaran sama si a, karna dia tau, feeling sebagai laki lakinya tau, kalau cowok itu mungkin ga baik untuk anak perempuannya.Dia juga pasti ga akan ngebiarin anak perempuannya netesin air ma…

HELLO!

Hai! sorry banget udah dua bulan ya kayaknya gue gak nulis lagi. gue sibuk yaa maklum, UTS, tugas banyak deh. Gue cuma mau kasih tau aja kalau besok itu Nine Failed Monthly nya kita. maksud gue itu ya gue-sama-dia. Gue tau, gak ada lagi kata kita.
Gue lagi fokus sebenernya cuma susah banget, fokus gue kebagi bagi. Gue harus rencanain band kelas gue buat acara Diesnatalies ulang tahun sekolah gue, nyiapin Pensi, belajar lagu baru buat di tampilin, sampe nulis Novel gue yang On Going judulnya Back Stabber yang terus terusan di tagih temen-temen gue.
kapan kapan kalo sempet gue share disini, oke segitu aja ya. Bye..

Da "Real" Goodbye

Udah ketiga kalinya.. Dia dateng terus pergi lagi begitu seterusnya. Like i've said before... I'm tired. Too tired with this situation. If he wants to be with me, he will make every efforrts to be with me.Seberapapun sayang, seberapapun cinta, seberapapun berjuang, kalo dia emang bukan orang yang tepat pasti selalu ada cara buat dijauhin.I've done my part. I try my best to find him. But then it looked like that he doesn't want to be found. And that was an ultimate sign for me to let it go.Gue mau coba buat jadi pribadi yang lebih baik, buat kedepannya, buat masa depan gue, gue ga rugi sebenernya. Justru dia yang rugi karna pergi dan kehilangan ketulusan yang udah gue siapin buat dia. Someday, dia bakalan butuh gue. Gue bakalan jadi orang yang dia butuhin. Tapi jangan terlalu lama lah, karena mungkin nanti hari dimana dia mau gue, itu juga bisa jadi hari dimana gue akhirnya bakalan ga perduliin dia.Revenge? Nah. I'm too lazy hahaha. I'm gonna sit here and let ka…

My Playlist On Galau Time.

Kali ini gue mau ngebagiin playlist gue waktu galau. Kali aja kan ada yang lagi galau terus pengen dengerin lagu galau? Gue bagiin nih refrensinya tinggal download wkwk.Supaya galaunya makin joss buruan download. Langsung aja yaYang pertama ada lagunya Aaron Ashab yang Lambaikan Tangan Ke Kamera.
Lo belum tau? Dengerin download buruan! Gue jamin deh suara Aaron tuh adem, lembut, nenangin, mendayu dayu ah pokoknya sejuk deh wkwk. Lyricsnya gini:Tapi ku hanya manusia
Yang punya batas kesabarannya
Lambaikan tangan ke kamera
Ku tak sanggup lagi
Ku ingin akhiri semua
Jika semudah ituYang kedua ada lagunya Katty Pery yang The One That Got Away. Gue saranin sih dengerin versi acoustic soalnya lebih ngena feel nya. Fyi aja versi asli nya lagu ini asli ceria banget ga keliatan tampang lagu galau wkwk. Lyricsnya gini:In another life i would be your girl
We keep full our promises
Be us against the world
And in another life i would make you stay
So i don't have to say you were
The one that got away.Ja…

My Song To You..

Mm... sebenernya gue udah sering nulis lyrics lagu tapi ga pernah gue publish. You know lah it's privacy dan ada hak ciptanya. Cuma untuk kali ini lain, rasanya gue mau ngeshare aja gitu.Ada beberapa lagu yang selama ini nemenin gue dan bikin galau gue jaaaadi makin lengkap wkwk. Ya gue cuma kasih refrensi aja sih kali aja ada yang baca post gue pas galau terus mau download dan cari arti lyrics lagunya. Ya kan? HahaNih yang pertama ada Try nya Melissa Polinar. Pas bagian Reffnya ngena banget bikin ketagihan wkwk. Yang kedua ada The Way I Loved You nya Selena Gomez. Seru banget pas bagian reffnya juga hahaha. Terus lagunya siapa ya? Lupa gue wkwk. Btw gue juga lagi suka lagunya Miley Cyrus yang When i Look At You. Bikin gue jejeritan. Oh yaa.... tadi pas gue lagi di sekolah boring banget terus kepikiran untuk nulis lyrics buat... you know.. my ex. Gue sendiri belum kepikiran judulnya tapi lyricsnya kayak giniSeven months ago, there's a boy.
Who said "he'll never let me …

Ini Hati Maunya Apa (?)

Gue ga ngerti... Lagi lagi gue jatuh di lubang yang sama. Ini tanggal satu februari. Tanggal satu yang ketujuh kalinya gue lewatin sendirian, yang ke tujuh kalinya gue lewatin dengan perasaan berat di hati.Gue ga ngerti maunya hati ini tuh apa,
maunya kayak gimana sih sebenernya itu. Sama kayak gue juga ga ngerti selama tujuh bulan ini "Lo" maunya apa? Kenapa gue ga pernah bisa nolak waktu lo mutusin untuk dateng lagi? Kenapa gue selalu ngebiarin diri gue ngelangkah sejauh ini, ngebiarin diri gue sendiri jatuh di lubang yang sama berkali kali?Gue tau... Ujungnya ga bakalan indah. Ga akan pernah indah. Gue selalu nyakitin diri gue sendiri, too much hope, too much love, too much believe, dan gue lupa kalau segala segala sesuatu yang too much juga can hurt me so much.He won't come back.. Dia ga akan pernah balik, dia moving on, jalanin hidupnya tanpa gue dengan mudahnya, gue mah apa bukan hambatan di hidup dia, cuma figuran yang numpang lewat gitu aja, yang gampang di lupa…

Rumah.

Semua orang punya rumah, dalam arti sebenernya. Yang mau gue bahas disini adalah"rumah" yang bukan dalam arti sebenarnya.Yang gue maksut disini adalah seseorang yang diibaratkan sebagai rumah. Tempat pulang sejauh apapun kita pergi.Sama kayak gue sekarang ini, gue masih jadi rumah tempat dia bisa pulang setelah pergi terlalu jauh. Meskipun sekarang rumah ini lagi kosong ditinggal penghuninya yang lagi traveling.Gue masih bersedia jadi rumah tempat lo selalu pulang, jadi tempat lo istirahat setelah terlalu capek pergi jauh, jadi tempat lo berlindung dari dunia luar.Pulang kalau emang lo masih bersedia untuk pulang, gue akan menerima dengan bahagia, nyambut lo kalau lo mutusin untuk pulang. Tapi gue ga pernah mau maksa...Tinggalin aja rumah ini seandainya lo udah nemu rumah yang baru, yang lebih bagus dan bikin nyaman. Jangan pulang lagi kalau emang lo ga berniat nempatin rumah ini lagi.Biarin rumah ini nemu calon penghuninya yang baru.. Gue ga pernah ngerasa bener bener marah…

Layangan (?)

Gue masih dalam keadaan flu berat waktu nulis post ini. Tapi suasana hati rasanya ga ketahan buat gue ga nulis post ini. Padahal sejujurnya suasana hati lagi ga jelas hari ini, ga jauh beda 11 12 sama cuaca.Layangan..
Gue yakin semua pasti pada tau layangan, apalagi anak laki laki, demen banget kan pada main layangan?Itu kali sebabnya dia juga suka banget mainin gue. Mungkin dia masih kepengen main layangan di umurnya yang udah masuk angka 16 tahun. Jadi dia mainin gue, narik ulur hati gue seolah kayak layangan.Ditarik... Ntar pas udah deket diulur lagi biar jauh. Kalo udah kejauhan, ditarik lagi.... Pas udah hampir keraih... Dia ga mau kepengang sama gue jadi dia ulur lagi gue yang jauh. Gitu seterusnya sampe  musim berganti, tahun juga ganti, hari, jam, menit, detik, ganti sampe berasa ga ada artinya. Eleh lebay hahaTapi seriously ini nyakitin. Bener deh, gue ga tau lagi apa yang mesti gue lakuin. Gimana bisa sakit hati, hal yang sebenernya sepele kalo aja gue ga punya perasaan seda…

Illness.

Udah tiga hari ini gue ngelewatin jadwal sekolah. Apalagi kalo bukan sakit?Setiap semester ada aja absennya. Enggak... Ini bukan sakit hati. Awalnya sih gue keseringan makan mie instan dan bodohnya ga tau kenapa gue ga pernah bosen sama mie instan. Mie instan, baso, es, pedes, bener bener bukan kombinasi yang bagus kan?Sampe akhirnyaaaa... Belum ada sebulan sih hampir setiap jam istirahat gue selalu makan mie terus. Badan gue mulai gak enak sampe katanya gue kena radang tenggorokan. Fine.. 2 kali radang tenggorokan it just fine. Haha so fine padahal aslinya nangis wkwkDua hari kemudian radang mendingan tapi tiba tiba..... Badan gue panas dingin hampir 40°. Dan ternyata typus jilid 2 kambuh lagi. Ini juga fine kok... Just fine padahal mah huaaahh hampir diopname kalo aja gue demam sekali lagi.Dan yang gue benci dari sakit adalah bosen minum obat. Tapi ya gimana.... Jalanin aja kan? Hidup kadang emang ga adil. Orang orang makan mie sehari lima kali biasa aja. Gue sehari sekali doang efe…

Sesedih Itu?

Hari ini gue uda balik ke rutinitas gue, sekolah, pulang, makan, mandi, tidur, gitu seterusnya. Hidup gue datar banget, flat.Gue baru sadar kalo ternyata selama ini gue berpura pura, i'm a fake person. Gue pura pura, akting, seolah i enjoyed my life. Gue nikmatin hidup gue setengah tahun belakangan ini, tapi ternyata ga semudah itu buat bohongin temen temen gue, orang orang di sekitar gue.Selama liburan, gue cuma diem dirumah tanpa tau mau ngapain, kerjaan gue dari bangun tidur cuma ditempat aja, nonton tv, makan, sampe ketiduran lagi, bangun lagi, sampe gue bangun tidur, itu aja yang gue lakuin.Sampe orang tua gue sendiri bilang kalo gue kebanyakan ngurung diri dikamar, diem, dan ga ngelakuin aktivitas apapun.4 hari sebelum liburan berakhir, ayah gue bilang "Kenapa dikamar terus? Lagi patah hati ya?" gue ga lagi patah hati sebenernya, gue cuma... Bingung harus ngapain. Gue ga tau harus bersikap kayak gimana.Dan ini disekolah, temen temen gue selalu bilang kalo hidup gue…

Find Another Him.

Jadi waktu itu gue lagi buka buka recent updates di bbm. Dan tiba tiba gue ngeliat dp temen gue, sama cowok, yang mirip banget demi apapun sama "dia.Sumpah deh dan temen temen gue juga iya bilang "ini mah 'dia' versi kecilnya." Matanya, alisnya, keningnya sampe ke senyumnya mirip banget. Gue ga ngerti kenapa tiba tiba aja muncul sosok yg mirip sama dia dan bikin gue penasaran.Yang gue fikirin tuh "kok bisa ada orang yang mirip banget sama dia?" gue kira gue udah lupa sama mukanya, secara sekitar setengah tahun kita ga pernah ketemu lagi. Tapi kenyataannya engga, bener bener masih keinget di memory.Entah sebenernya gue ga ngerti rencana tuhan sebenernya apa, gue udah lupain dia, bener bener lupain dia. Gue cuma nunggu aja biar Tuhan hilangin semua memory dulu kita kayak gimana. Gue tau gue kayak apaan aja galau terus selama setengah tahun kayak gini tapi tetep aja pokoknya kalo belum rasain sendiri.Seseorang yang bahkan bikin gue seneng setengah mati cu…