Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari April, 2015

Kamu Tak Pernah Tau (3)

Sempat aku terfikir, bahwa aku telah menemukan penggantimu, Cahaya Penunjukku.Dia menarik, meskipun tak semenarik dirimu. Dia menawan, meskipun tak semenawan kamu. Dia menyenangkan, meskipun lagi lagi dia tak semenyenangkan kamu.Awalnya, aku kira dia akan menjadi penggantimu Cahaya Penunjukku. Tapi seiring berjalannya waktu, nyatanya aku salah. Aku mulai bosan, aku jenuh. Dia tak seperti kamu..Nyatanya, aku mulai merindukan sosokmu untuk keseribu kalinya. Aku merindukan kamu yang tak pernah membuatku bosan, yang tak pernah membuatku jenuh selama apapun aku harus menunggu. Aku tak menemukan perasaan itu pada siapapun, Cahaya Penunjukku.Aku tak pernah tau, kenapa bisa jatuh cinta sedalam dan sekuat ini hingga aku tidak bisa melihat laki laki lain. Aku juga tak pernah tau, mengapa sosokmu masih terus melekat dalam ingatan. Aku merindukan perasaan itu, Cahaya Penunjukku. Tak pernah ada lagi laki laki yang membuat hariku cerah hanya karna mendapat sapaan pagi darinya. Belum ada laki laki y…

Kamu Tak Pernah Tau (2)

Malam ini, hujan kembali turun. Membawa kembali ingatanku pada 'kita'.Kamu ingat, sore itu aku bersama kamu dan teman temanmu duduk menunggu hujan reda. Kamu marah padaku, saat aku duduk bersebelahan dengan teman laki lakiku.Aku memaksa ingatanku untuk berhenti mengingat ingat kenangan kita dulu. Aku sudah terlalu banyak memikirkan kenangan kita dulu, Cahaya Penunjukku. Kenangan itu masih membekas padaku, entah padamu. Sampai saat ini, aku masih sendiri, mungkin kamu juga. Aku lelah, Cahaya Penunjukku.. Karena aku masih mencari peluk yang sehangat pelukmu, kecup yang semanis bibirmu, tawa yang seindah tawamu, di dalam diri mereka. Dan sekarang aku lelah, melompat dari satu hubungan ke hubungan lainnya hanya untuk mencari hubungan seindah hubungan kita dulu.Aku masih mencari cari sosokmu dalam ingatanku, mencari cari sosokmu pada setiap laki laki yang mendekatiku, aku tak menemukan dirimu. Lalu apa yang harus aku lakukan Cahaya Penunjukku, jika tak kutemukan lagi cara untuk mel…

Diesnatalis.

Hari ini, gue bareng dua temen gue, farizky sama purnama baru aja selesai seleksi band buat acara diesnatalis sekolah kita yg ke-9.Awalnya mungkin gue nyepelein banget kali ya, ikut cuma biar ga di denda aja. Tapi semakin kesini, gue semakin optimis. Rasanya kayak, gue kecewa kalo nanti ga masuk top-9. Apalagi pas gue tau kalo pensi kelas gue, masuk Top-9.Rasanya gue pengen banget kepilih Top-9. Bukan untuk diri gue sendiri, tapi untuk temen temen gue. Gue mau bikin bangga temen temen gue, gue mau bikin seneng wali kelas gue, yang selama ini agak acuh sama kita semua.Untuk pertama kalinya, gue bener bener pengen bikin dia bangga sama gue dan temen temen gue yang mungkin terlalu banyak nyusahin dia, bikin masalah terus. Gue mau ubah image itu dimatanya.Gue ga pernah mau tampil di depan umum, niat gue awalnya cuma yg penting ikut biar ga bayar dendanya. Tapi yaa liat keputusan jurinya aja, apa kelas gue layak untuk top-9 itu.

Kamu Tak Pernah Tau.

Sudah lebih dari sembilan bulan belakangan ini, aku masih terus terbayang oleh sosokmu. Entah kenapa, bayanganmu masih selalu menemani dingin malamku.Malam ini, aku tak bisa terlelap. Aku terbayang oleh kenangan kenangan kita dulu, saat semuanya masih berjalan dengan baik baik saja.Aku tak tau, cahaya penunjukku, harus aku beri nama apa perasaan yang masih ada dihati ini. Apa harus ku beri nama cinta, atau hanya sisa sisa perasaan yang masih belum musnah.Mungkin aku sudah melupakanmu, merelakan perasaanku untukmu, mengikhlaskanmu bersama dengan yang lain saat aku sebenarnya masih sedikit mengharapkan kamu kembali pulang. Anganku tak pernah mati, Cahaya Penunjukku. Khayalku selalu terbang membayangkan kamu, membayangkan kita. Entah apa yang terjadi saat ini, jika waktu itu kamu tidak memutuskan untuk pergi meninggalkan aku.Aku ingat, bagaimana pertemuan awal kita adalah pertemuan terbodoh yang pernah terjadi dalam hidupku. Kamu diam, dan aku diam. Kamu sebutkan nama dan aku memulai cer…

A Relationship.

Kali ini, gue mau ngebahas tentang relationship. Tentang sebuah hubungan dalam sudut pandang gue.Udah lama banget semenjak hubungan gue sama dia berakhir, gue ga punya suatu hubungan kayak gitu lagi. Dan alasannya adalah karna, menurut gue, gue belum siap buat punya hubungan kayak gitu lagi. Karna menurut gue, punya hubungan itu dibutuhin tanggung jawab yang besar. Tanggung jawab yang lo ambil, dan lo ga cuma lakuin ini buat diri lo sendiri, tapi buat perasaan orang lain juga. Orang lain yang ada dihubungan itu sama lo. Jadi, jatuh cinta dan punya hubungan ketika lo siap, bukan karna lo kesepian, trust me, hal itu ga bakalan berhasil.Begitu juga perasaan, ga pernah bisa di paksa kan? Jangan lah nyakitin diri sendiri,ataupun orang lain demi ego. Misalnya, lo pacaran cuma karna temen temen lo punya pacar dan lo engga, lo gengsi, dibilang ga laku. Dibilang ga laku, itu adalah hal yang paling kekanakan. Gini, daripada ngebuang buang waktu sama orang yang ga tepat, mendingan sendiri sampe …

Him.. It always been him.

Untuk ke seribu kalinya gue menghela nafas panjang, dalem, berat. Gue ga tau, kapan nafas gue bisa seringan dulu. Ga kerasa, udah sembilan bulan gue ngelewatin hidup dengan keadaan kayak gini. Keadaan yang sebenernya ga pernah pengen gue alami tapi dengan sangat terpaksa gue harus jalanin karna udah begini garisnya.Keadaan yang tanpa gue sadar, bikin gue lebih dewasa dan kuat buat jalanin kedepannya. Semakin hari, tingkahnya semakin bikin gue bingung. Bisa jadi, tiba tiba hari ini dia ngehubungin tanpa alesan. Dia, dengan segala daya tariknya, narik gue buat kepancing sama apapun yang dia lakuin. Terus dengan tiba tiba juga, tiga hari kemudian dia pergi lagi tanpa alasan. Kalau mencintai aja ga perlu alasan, kenapa pas pergi harus butuh alesan? Ya kan?Dia ngilang gitu aja, tanpa kabar, tanpa diskusi dan interupsi, dia pergi tanpa jejak seolah semua ga pernah terjadi.Terus waktu gue berusaha mati matian lupain semuanya, matiin perasaan setengah hidup, pas gue udah berusaha lupain kenan…

Baper.. (?)

Sebenernya belakangan ini, gue dan dia sempet ada komunikasi walaupun gue tau itu ga ada artinya buat dia.Kadang gue susah payah banget biar ga baper, habisnya gimana ya kadang suka ga masuk akal jalan fikirannya. Dia bilang dia udah move on, dia bilang dia udah lupain gue, dan dia jawab hal itu waktu sahabat gue nanya. Terus kenapa, dia kadang suka tiba tiba chat gue ga jelas?Kalo gue udah di lupain kenapa dia masih deket deket gue? Kalo gue udah di lupain kenapa dia masih inget inget gue? It's so make me fckn' dizzy, you know. It's weird. Udah sembilan bulan, demi tuhan rasanya ga berujung! Maksut gue itu yaudah gitu kalau emang dia udah lupain gue, ya jangan balik lagi ke hidup gue, jangan suka chatting gue ga jelas terus bikin gue baper kalo dia kayak begitu.Kadang emang gue suka mikir sih emang, sebenernya tuh ini kapan gitu berakhirnya? Capek tau, baper terus kayak gini.Rasanya kalo boleh minta satu permintaan, gue tuh cuma mau tau apa yang di fikiran sama hatinya, t…

I Love You, Dad!

Kita semua ga akan pernah bisa lepas dari sosok orang tua, ayah terutama. Tulang punggung keluarga, hero buat anak anaknyaWell, i love my father so damn much till too much too handle it! He's the best dad i've ever had. Father is like the first love of his daughter. The first hero of his son. Rasanya kadang, apa yg udah gue lakuin masih kurang buat bahagiain mereka. Dulu mungkin gue anggap ayah tuh lebay, gue ga boleh pulang malem, kadang suka ga boleh main, suka ngeganggu gue yg asik sama dunia gue sendiri. Tapi semakin kesini, semakin dewasa gue ngerti.Dia cuma berusaha untuk ngejaga anak perempuannya, dia berusaha untuk jalanin tugasnya, ngebahagiain anak perempuannya. Dia ga akan mau, atau ambil resiko anak perempuannya kenapa kenapa karna pulang malem. Kadang juga dia ga ngebolehin gue pacaran sama si a, karna dia tau, feeling sebagai laki lakinya tau, kalau cowok itu mungkin ga baik untuk anak perempuannya.Dia juga pasti ga akan ngebiarin anak perempuannya netesin air ma…