Langsung ke konten utama

Capek. Banget...

Kalo gue boleh ngeluh, rasanya bahkan satu lembar polio masih kurang untuk semua keluh kesah gue.

Tapi gue dituntut untuk jadi robot, gue gak boleh ngeluh, gak boleh ngerasa capek, dan gak pernah boleh untuk nunjukin di depan orang lain.

Capek, iya. Sakit, itu pasti. Tapi begini keadaannya. Gue capek, karena dari setiap hal yang gue lakuin terkadang gue masih belum bisa membuat orang orang disekeliling gue puas.

Kadang gue ngerasa gak berguna kalau gue terlalu banyak ngeluh. Tapi begini keadaannya, gue cuma manusia biasa, tanpa kelebihan apapun, dan sangat sangat jauh dari kata sempurna.

Gue juga butuh tempat untuk ungkapin segala yang gue rasain, gue juga butuh tempat untuk keluarin segala hal yang selama ini selalu gue pendam sendirian.

Kenyataanya, gue seperti gak punya tempat untuk keluarin segala unek unek gue. Kadang gue ngerasa, gak pernah ada yang mengerti gue. Kemana lagi gue harus cerita semua yang gue rasa dan gue pendam selama ini? Yang selalu bikin gue ngerasa dibawah tekanan karena terlalu terbiasa.

Gue juga ingin, saat gue bercerita ada respon yang gue dapat. Gue selalu bercerita denganNya saat gue  merasa lemah, tapi gak pernah ada respon yang gue dapat.

Disitu gue mengerti, kalau gue manusia, makhluk sosial yang membutuhkan sesamanya untuk berbagi apapun, bercerita tentang apapun untuk memenuhi kebutuhan kita akan respon atas apa yang kita perbuat.

Kadang gue hanya ingin punya waktu khusus untuk diri gue sendiri, gue ingin lepas dari segala beban masalah yang selama ini gue rasa, gue hanya ingin punya waktu untuk tidur. Just as simple as that..

Gue terlalu disibukan oleh tugas, masalah kehidupan gue sendiri, kepentingan orang banyak, dan setiap cacian yang gue terima setiap harinya. Apa pernah mereka semua, orang orang dihidup gue, berfikir kalau bisa aja gue terlalu tertekan dan mengalami depresi? Atau gangguan psikologi?

Gue capek. Gue ingin mengeluh untuk sekali ini, gue capek berpura pura, capek selalu pake topeng kuat, gue ingin jadi diri gue yang lemah untuk saat ini.

Gue hanya punya waktu 3-6 jam untuk tidur setiap harinya, gue juga hanya punya waktu 3 jam untuk istirahat. Sisanya? Gue disibukan dengan segala macam aktivitas yang rasanya ingin sekali gue hentikan.

Intinya, gue capek dan sakit. I'm sick of everything, and of the everythingness of everything.

Postingan populer dari blog ini

Stay, by Miley Cyrus.

Haiiiii semuanya! Kali ini gue mau review salah satu lagu yaoama ini nemenin gue kalau lagi galau, patah hati, dilema, ah pokoknya gitu ya. Lagu ini dinyanyiin sama Miley Cyrus, tau kan? Salah satu Princess Disney, sekawan sama Demi Lovato, Selena Gomez, Taylor Swift, Jonas Brother. Lagu ini wajib masuk di playlist gue, karna gak tau kenapa ya lagu ini selalu enak didenger, kapan aja menurut gue. Disini, Miley menjelaskan perasaanya, apalagi dengan suaranya di lagu ini yang pas banget untuk tema nya sendiri. Di lagu ini di kisahin kalau Miley kangen sama mantan pacarnya dulu, dan dia menyesal udah menyia nyiakan mantannya itu. Dia merasa tersesat, sendirian, dan waktu berjalan tanpa pernah ada artinya, gak seperti saat dia dengan mantannya dulu. Dan Miley bilang "kalau aku boleh meminta satu permintaan, aku akan meminta kamu untuk berada di sisiku." Lagu ini udah menemani kegalauan gue sejak tahun lalu. Untuk yang nyesel nyia nyiain mantan, coba deh download dan dengerin l…

Girls... I wanna tell you something about hair.

Yhaaa suka liat ga anak anak jaman lagi pada ngetrend, pake warna rambut yang atasnya item bawahnya berwarna? Like atasnya item, bawahnya pake warna merah ngejreng wild berry? Atau pirang keorenan macem cabe cabean? Wkwkand with proud they called it Ombre. Lol hahaha gue sendiri yakin mereka ga tau what's real definition of ombre. Dan cuma karna trend aja mereka ngecat rambut terus bilang ombre. Padahal bukan.Gue sendiri udah pernah pake trend rambut itu, dengan atas warna item terus bawahnya berwarna dari jaman gue kelas 8 smp sekitar tahun 2013 an.
Ini rambut gue dulu, dua tahun yang lalu waktu ombre dan dipdye belum begitu ngetrend disini. Fyi, ombre muncul tahun 2013.Ombre, bukan cuma sekedar rambut dengan dua warna beda terus disatuin. It's not that simple, ombre juga bukan sekedar teknik, tapi juga ada filosofinya kayak bunga yang mekar, dari atas gelap, semakin kebawah semakin terang.Kalo cuma dua warna it's dipdye! I bold this ya Dipdye . Dipdye, semua orang bisa ng…

Setia Itu Mahal

Yah bener kan? Setia itu emang mahal. Makanya setia itu gak bisa dilakuin sama orang murahan. Selama ini sikap gue yang masih "setia" cukup nunjukin seberapa mahalnya hati gue ini, dan dia yang udah bisa ngedapetin hati gue yang batunyaaaa dinginnya kayak gini, terus ninggalin gitu aja like i was nothing.Gue kadang suka mikir sih, selama ini gue udah coba setiain cuma buat dia doang, nyetiain satu orang doang. Tapi yang disetiain justru... U know lah. Ga bisa menghargai arti kata "setia".Gue sebenernya ga ngerti, kenapa sampai saat ini hati gue seolah masih tunggu dia untuk merasakan penyesalan itu. Entah sebenarnya penyesalan itu bakal ada atau engga, tapi yang jelas hati gue secretlu waiting for him to come back and mend my broken heart.Kadang yah, gue masih suka kangen segalanya. Kangen sih, moment yang dilaluin bareng, kangen rangkulannya, pelukannya, batu nya dia, nyebelinya dia, ngeselinnya dia. Banyak..Kangen pas lagi duduk sama dia, mainin rambutnya, tangan…