Langsung ke konten utama

Kamu Tak Pernah Tau (3)

Sempat aku terfikir, bahwa aku telah menemukan penggantimu, Cahaya Penunjukku.

Dia menarik, meskipun tak semenarik dirimu. Dia menawan, meskipun tak semenawan kamu. Dia menyenangkan, meskipun lagi lagi dia tak semenyenangkan kamu.

Awalnya, aku kira dia akan menjadi penggantimu Cahaya Penunjukku. Tapi seiring berjalannya waktu, nyatanya aku salah. Aku mulai bosan, aku jenuh. Dia tak seperti kamu..

Nyatanya, aku mulai merindukan sosokmu untuk keseribu kalinya. Aku merindukan kamu yang tak pernah membuatku bosan, yang tak pernah membuatku jenuh selama apapun aku harus menunggu. Aku tak menemukan perasaan itu pada siapapun, Cahaya Penunjukku.

Aku tak pernah tau, kenapa bisa jatuh cinta sedalam dan sekuat ini hingga aku tidak bisa melihat laki laki lain. Aku juga tak pernah tau, mengapa sosokmu masih terus melekat dalam ingatan.

Aku merindukan perasaan itu, Cahaya Penunjukku. Tak pernah ada lagi laki laki yang membuat hariku cerah hanya karna mendapat sapaan pagi darinya. Belum ada laki laki yang membuatku tersenyum sepanjang hari hanya karna menerima kecupan dalam bentuk pesan singkat, seperti dirimu. Dan juga tak pernah ada laki laki yang membuatku selalu menantikan kabar seperti yang kamu lakukan dulu.

Karena kamu adalah pengecualian dalam segala hal, Cahaya Penunjukku. Pengecualian dalam setiap hal yang terjadi dalam hidupku.

Aku sendirian, dengan kenangan yang masih menempel dalam sudut-sudut luas otak, seakan membekukan kinerja hati. Aku berharap semua hanya mimpi ketika kamu memutuskan untuk pergi. Sungguh, aku ingin tersadar dari bayang-bayang yang selama ini terlalu sering ku kejar. Sekali lagi, aku masih sendiri. Bermain dengan masa lalu yang sebenarnya tak pernah ingin ku ingat lagi.

Aku hanya ingin kamu tau, tak semua yang baru menjamin kebahagiaan. Dan tak semua yang disebut masalalu, akan menghasilkan air mata. Aku begitu yakin akan hal itu, sampai pada akhirnya aku tau rasanya perpisahan. Aku tau rasanya melepaskan diri dari segala hal yang sebenarnya tak pernah ingin aku tinggalkan. Aku semakin tau, masa lalu setidaknya selalu jadi sebab, kamu yang dulu ku miliki tak lagi bisa ku genggam dalam jemari.

Kita berpisah, tanpa alasan yang jelas. Tanpa diskusi dan interupsi. Iya... Berpisah begitu saja seakan-akam semua hanyalah masalah sepele. Sangat mudah, sampai aku tak benar-benar mengerti, apakah kita memang telah berpisah? Atau dulu sebenarnya kita tak punya ketertarikan apa apa?

Postingan populer dari blog ini

Stay, by Miley Cyrus.

Haiiiii semuanya! Kali ini gue mau review salah satu lagu yaoama ini nemenin gue kalau lagi galau, patah hati, dilema, ah pokoknya gitu ya. Lagu ini dinyanyiin sama Miley Cyrus, tau kan? Salah satu Princess Disney, sekawan sama Demi Lovato, Selena Gomez, Taylor Swift, Jonas Brother. Lagu ini wajib masuk di playlist gue, karna gak tau kenapa ya lagu ini selalu enak didenger, kapan aja menurut gue. Disini, Miley menjelaskan perasaanya, apalagi dengan suaranya di lagu ini yang pas banget untuk tema nya sendiri. Di lagu ini di kisahin kalau Miley kangen sama mantan pacarnya dulu, dan dia menyesal udah menyia nyiakan mantannya itu. Dia merasa tersesat, sendirian, dan waktu berjalan tanpa pernah ada artinya, gak seperti saat dia dengan mantannya dulu. Dan Miley bilang "kalau aku boleh meminta satu permintaan, aku akan meminta kamu untuk berada di sisiku." Lagu ini udah menemani kegalauan gue sejak tahun lalu. Untuk yang nyesel nyia nyiain mantan, coba deh download dan dengerin l…

Girls... I wanna tell you something about hair.

Yhaaa suka liat ga anak anak jaman lagi pada ngetrend, pake warna rambut yang atasnya item bawahnya berwarna? Like atasnya item, bawahnya pake warna merah ngejreng wild berry? Atau pirang keorenan macem cabe cabean? Wkwkand with proud they called it Ombre. Lol hahaha gue sendiri yakin mereka ga tau what's real definition of ombre. Dan cuma karna trend aja mereka ngecat rambut terus bilang ombre. Padahal bukan.Gue sendiri udah pernah pake trend rambut itu, dengan atas warna item terus bawahnya berwarna dari jaman gue kelas 8 smp sekitar tahun 2013 an.
Ini rambut gue dulu, dua tahun yang lalu waktu ombre dan dipdye belum begitu ngetrend disini. Fyi, ombre muncul tahun 2013.Ombre, bukan cuma sekedar rambut dengan dua warna beda terus disatuin. It's not that simple, ombre juga bukan sekedar teknik, tapi juga ada filosofinya kayak bunga yang mekar, dari atas gelap, semakin kebawah semakin terang.Kalo cuma dua warna it's dipdye! I bold this ya Dipdye . Dipdye, semua orang bisa ng…

Setia Itu Mahal

Yah bener kan? Setia itu emang mahal. Makanya setia itu gak bisa dilakuin sama orang murahan. Selama ini sikap gue yang masih "setia" cukup nunjukin seberapa mahalnya hati gue ini, dan dia yang udah bisa ngedapetin hati gue yang batunyaaaa dinginnya kayak gini, terus ninggalin gitu aja like i was nothing.Gue kadang suka mikir sih, selama ini gue udah coba setiain cuma buat dia doang, nyetiain satu orang doang. Tapi yang disetiain justru... U know lah. Ga bisa menghargai arti kata "setia".Gue sebenernya ga ngerti, kenapa sampai saat ini hati gue seolah masih tunggu dia untuk merasakan penyesalan itu. Entah sebenarnya penyesalan itu bakal ada atau engga, tapi yang jelas hati gue secretlu waiting for him to come back and mend my broken heart.Kadang yah, gue masih suka kangen segalanya. Kangen sih, moment yang dilaluin bareng, kangen rangkulannya, pelukannya, batu nya dia, nyebelinya dia, ngeselinnya dia. Banyak..Kangen pas lagi duduk sama dia, mainin rambutnya, tangan…