Langsung ke konten utama

Chapter 1

    Kenalin, nama gue Alya. Lengkapnya Alya Dhiara Parameswari. Gue siswi kelas 3 di sebuah SMP swasta di Jakarta. Hari hari gue membosankan sekali. Ya gimana gak bosan, setiap harinya dihadapin sama ujian, ulangan, hapalan, praktek, demi gue bisa lulus dengan nilai yang bagus dari sekolah ini.

     "Al, lo udah hapalin rumus Fisika buat ujian lisan besok?" tanya Nisa, bestiest gue, temen seperjuangan dan temen gila gilaan gue.
"Belum. Lo udah ngapalin emangnya?" tanya gue dengan malasnya, sejujurnya gue ga ingat kalau ada hapalan rumus untuk besok.
"Eh anak anak pada mau shalat jamaah, mau ikut ga?"
"Iya, tungguin ya."

     Lalu kami semua bersama shalat dzuhur di masjid sekolah kami. Karena gue udah kelas 9 dan menghadapi ujian jadi kita semua tetap stay untuk bimbel tambahan. Gue mulai bosan dengan rutinitas ini, waktu yang biasanya bisa gue pakai untuk tidur siang sekarang berkurang. Belum lagi ditambah jadwal les sore gue, makin makin aja gue gak ada waktu untuk istirahat.

    Gue juga mulai bosan dengan suasana kelas gue yang gini gini aja, rasanya mau cepet lulus dan nanggalin seragam putih biru yang tiga tahun belakangan gue pakai. Hari ini adalah jadwal bimbel untuk pelajaran matematika, yang sesungguhnya materinya ga ada yang gue kuasain. Gue bener bener lemot untuk urusan matematika.

     "Al, si Farah ngelirikin lo aja daritadi. Ada apaan sih?" btw Farah adalah cewek paling enggak banget dikelas gue. Serius, dia gampangan banget diapain juga. Bahasa sekarangnya mah dia cabe cabean kelas.

    "gak tau,diemin aja sirik kali." gue hanya melirik ke arah Farah sambil tersenyum sinis ke arahnya.
   
     Biasanya gue pulang sekolah jam 1 siang, tapi karena bimbel jadi pulang sekitar jam 3 sore. Gue melihat jadwal krs gue dengan bosan, bimbel tinggal tiga hari lagi. Ujian di depan mata, gue harus lebih mempersiapkan diri gue untuk masuk ke SMA. Lagian gue bosen banget di SMP, garing, nothing special.

     Pelajaran bimbel kali ini lewat begitu aja didepan mata gue tanpa ada sedikitpun yang masuk otak. Gue rasanya ingin segera sampai dirumah dan merebahkan diri diatas kasur yang memanggil manggil gue untuk segera menidurinya.

-------------------------------------------------

      Gak terasa ya, hari jalan secepat ini. Ini udah hari terakhir bimbel, dua minggu lagi gue menghadapi UAS dan bulan depan, UN di depan mata. Rasanya kayak seluruh ujian dihidup gue, dikumpulin saat ini. Gue mulai jarang kumpul sepulang sekolah dengan teman teman gue di tempat langganan kami. Mungkin setelah bimbel ini, kita jadi lebih bisa kumpul kayak dulu.

     "Al, balik nanti kumpul ya?" well, lets introduce my another bestiest ever, Vera.
     "Yep. Siapa aja?" tanya gue. "Ya anak anak biasa aja. Ada Ferry juga deh kayaknya, tapi gue juga gak tau." Ferry, cowok satu angkatan gue yang gue kenal karena sering kumpul sepulang sekolah kayak gini. Gue gak ngerti ya sebenarnya jalan pikiranya dia apa, gue sejujurnya agak kesal sama dia, ya siapa yang gak kesal kalau ditinggalin waktu baru aja ditinggiin sama dia? Holly shit.

     "Gak penting banget Ver." jawab gue dengan malasnya. "Oh iya Al, gue lupa sumpah kan udah sebulan belakangan ini lo deket sama Ramaditya ya. Adek kelas itu kan? Yang jam olahraga nya bareng sama lo dan ngeflirt lo terus?" tanya Vita dengan tidak sabarnya.

     "Hmm.. Yang itu ya. Tapi gatau ga jelas banget males ladeninnya. Gue juga ga bisa lepas dia sih, dia suka balap, gue juga, jadi..."
     "Kalo emang gak bisa ngelepas ya jangan ngelepas lah Al." sebenernya omongan Vera ada benernya juga, tapi entah kenapa gue ngerasa ragu.
      "Tau deh gue pusing." Lagian hubungan gue dan Rama udah agak merenggang sih. Buat apa di pusingin kan?
     Kalo ditanya, apa persamaannya sinetron sama gue adalah, dramanya gak selesai selesai. Serius deh, hidup gue penuh drama banget. Gue didekati satu cowok ke cowok lain tapi kenyataannya gak pernah serius. Gue capek sebenarnya seperti ini terus, gue ingin punya seseorang yang bukan hanya sementara, sesaat, sebentar. Gue ingin bersama seseorang itu dengan waktu yang lama. Tapi sayangnya gue gak punya dan belum menemukan seseorang itu. Seseorang yang akan selalu menjaga dan mengerti gue, menyayangi dan menerima gue dengan tulus, seseorang yang gak akan menyakiti gue..

Postingan populer dari blog ini

Stay, by Miley Cyrus.

Haiiiii semuanya! Kali ini gue mau review salah satu lagu yaoama ini nemenin gue kalau lagi galau, patah hati, dilema, ah pokoknya gitu ya. Lagu ini dinyanyiin sama Miley Cyrus, tau kan? Salah satu Princess Disney, sekawan sama Demi Lovato, Selena Gomez, Taylor Swift, Jonas Brother. Lagu ini wajib masuk di playlist gue, karna gak tau kenapa ya lagu ini selalu enak didenger, kapan aja menurut gue. Disini, Miley menjelaskan perasaanya, apalagi dengan suaranya di lagu ini yang pas banget untuk tema nya sendiri. Di lagu ini di kisahin kalau Miley kangen sama mantan pacarnya dulu, dan dia menyesal udah menyia nyiakan mantannya itu. Dia merasa tersesat, sendirian, dan waktu berjalan tanpa pernah ada artinya, gak seperti saat dia dengan mantannya dulu. Dan Miley bilang "kalau aku boleh meminta satu permintaan, aku akan meminta kamu untuk berada di sisiku." Lagu ini udah menemani kegalauan gue sejak tahun lalu. Untuk yang nyesel nyia nyiain mantan, coba deh download dan dengerin l…

Setia Itu Mahal

Yah bener kan? Setia itu emang mahal. Makanya setia itu gak bisa dilakuin sama orang murahan. Selama ini sikap gue yang masih "setia" cukup nunjukin seberapa mahalnya hati gue ini, dan dia yang udah bisa ngedapetin hati gue yang batunyaaaa dinginnya kayak gini, terus ninggalin gitu aja like i was nothing.Gue kadang suka mikir sih, selama ini gue udah coba setiain cuma buat dia doang, nyetiain satu orang doang. Tapi yang disetiain justru... U know lah. Ga bisa menghargai arti kata "setia".Gue sebenernya ga ngerti, kenapa sampai saat ini hati gue seolah masih tunggu dia untuk merasakan penyesalan itu. Entah sebenarnya penyesalan itu bakal ada atau engga, tapi yang jelas hati gue secretlu waiting for him to come back and mend my broken heart.Kadang yah, gue masih suka kangen segalanya. Kangen sih, moment yang dilaluin bareng, kangen rangkulannya, pelukannya, batu nya dia, nyebelinya dia, ngeselinnya dia. Banyak..Kangen pas lagi duduk sama dia, mainin rambutnya, tangan…

Girls... I wanna tell you something about hair.

Yhaaa suka liat ga anak anak jaman lagi pada ngetrend, pake warna rambut yang atasnya item bawahnya berwarna? Like atasnya item, bawahnya pake warna merah ngejreng wild berry? Atau pirang keorenan macem cabe cabean? Wkwkand with proud they called it Ombre. Lol hahaha gue sendiri yakin mereka ga tau what's real definition of ombre. Dan cuma karna trend aja mereka ngecat rambut terus bilang ombre. Padahal bukan.Gue sendiri udah pernah pake trend rambut itu, dengan atas warna item terus bawahnya berwarna dari jaman gue kelas 8 smp sekitar tahun 2013 an.
Ini rambut gue dulu, dua tahun yang lalu waktu ombre dan dipdye belum begitu ngetrend disini. Fyi, ombre muncul tahun 2013.Ombre, bukan cuma sekedar rambut dengan dua warna beda terus disatuin. It's not that simple, ombre juga bukan sekedar teknik, tapi juga ada filosofinya kayak bunga yang mekar, dari atas gelap, semakin kebawah semakin terang.Kalo cuma dua warna it's dipdye! I bold this ya Dipdye . Dipdye, semua orang bisa ng…