Langsung ke konten utama

Teror Telepon Berantai (?)

Sorry banget gue udah agak lama gak ngepost. Kali ini gue mau ngeshare pengalaman gue. Jadi kemarin malam, gue, bersama teman teman gue Irma, Mayang, Sri, Farhan,Farizky, dan Gilang lagi belajar kelompok dirumah Irma buat tugas matematika. Disitu keadaanya mau magrib, hp irma bunyi, private number calling...

Diangkatlah telepon tak bertuan itu sama Irma, tapi anehnya si penelpon itu gak ngomong sama sekali. Daripada ngeladenin hal absurd ga jelas semacem itu, ditinggal aja sama Irma untuk ngerjain tugas, sampe akhirnya adzan magrib saat kami mau wudhu, si telpon masih nyambung tapi tetep tanpa suara. Sampe ditinggal shalat pun masih nyambung, absurd asli.  Akhirnya dimatiin sama Irma. Saat wudhu tadi, Irma sempet bercanda "waduh ini telpon mah nyebar ini." tapi kan tetep aja gue kira juga candaan. Tapi ternyata apa yang dibilang Irma bener, gak lama hp nya Farhan, berbunyi juga. Private number calling...

Padahal farhan tuh tertutup banget, gue yang les bareng sama dia dari kelas 9 aja gatau kontaknya sama sekali. Gimana si penelepon ini bisa tau? Kami semua mulai tegang. Sampai akhirnya hp sri bergetar dan memunculkan display Private Number Calling...

Wtf. Asli kenapa jadi berantai gini? Tapi waktu telpon itu diangkat, dia cuma diem dan kayak lagi ngobrol tapi nelpon. Selang 5 detik, selalu dimatiin. Kadang suara suara aneh semacem di film horror terdengar tapi langsung dimatiin. Gue panik, asli ini kayak nunggu giliran aja. Dan ternyata bener, gue diurutan ke empat, hp gue bergetar saat itu dan memunculkan display Private Number Calling...

Asli ini mulai nyeremin, gimana coba bisa berurutan kena begini? Sedangkan dikelas baru gue, anak anaknya masih tertutup banget. Jangankan tukeran nomer, pin juga jarang. Si penelpon misterius ini siapa sebenernya?

Saat kita semua lagi berpikiran macem macem, nomor farizky ditelpon si penelpon freak itu.

Dan pola telponan itu terus berlanjut, tapi tanpa telepon di Nomor Irma. Entah kenapa. Gue inget, semalem sekitar jam setengah 8 malem,Farizky melihat sesuatu di ujung rumah Irma, dia bilang ke si Irma tapi anehnya Irma justru liat objek yang berbeda dari yang ditunjuk Farizky, Irma ngeliat kain putih tepat dipagar rumahnya. awalnya emang ga ada yang percaya tapi kalo dia sampe sumpah sumpah gimana?

Freak emang! Keadaanya mulai parah. Sampe tiba tiba Farizky ngeliat Cahaya merah diatas langit didepan rumah Irma. Asli ini mulai nyeremin banget, setengah badan gue merinding dibagian kiri. Jam 8 malemnya, kita semua mulai gak konsen untuk ngerjain tugas dan mulai tegang, si peneror bikin pola baru. Karena udah bener bener panik, kita semua kumpulin handphone jadi satu dan liat sebenernya gimana pola si penelpon ini. Nomor satu tetep Irma, kedua Farhan, dan ketiga... Gue. Pola awal gue nomor empat. Dan yang ke empat Farizky. Tapi tiba tiba si penelpon ini justru telpon ke nomor Irma dan bukan nomor Sri. Disitu gue bilang "Dia kelewatan satu." dan si penelpon ini menyadari kesalahannya, dia memutuskan sambungan ke Irma dan telpon ke Nomor Sri. Setelah itu, dia mulai pola itu terus menerus. Karena udah jam segitu ditambah juga teror yang bikin kami semua panik, tegang,kaku, itu, kami memutuskan untuk pulang.

Sampai dijalan pulang, sampai gue dirumah pun gue masih di telepon sama si penelpon misterius itu. Irma, Farizky, dan Farhan matiin hp mereka. Saat itu, dia menelpon gue lagi, waktu gue angkat, gue heran tumbenan ini dia nelpon gue lebih dari 10 detik. Waktu gue dengerin hp gue, suaranya serem banget. Kayak suara orang menggeram dengan suara scream, dan langsung jadi suara orang minta tolong. Gue takut. Di detik ke 25 dia memutuskan sambungan.

Sampai tadi pagi, gue sekolah pun si penelpon ini masih tetap nelponin gue dan Sri. Padahal nomor gue ga ada yang tau di kelas baru gue, hanya 1,2 orang. Apa maksutnya ini gue bener bener ga ngerti. Gue merinding setiap inget gue diteror penelpon misterius berantai semacem begini. Semoga misteri ini cepet terungkap ya. Biar gue bisa tombak si penelpon misterius yang bikin gue dan teman teman gue ketakutan setengah hidup.

Postingan populer dari blog ini

Stay, by Miley Cyrus.

Haiiiii semuanya! Kali ini gue mau review salah satu lagu yaoama ini nemenin gue kalau lagi galau, patah hati, dilema, ah pokoknya gitu ya. Lagu ini dinyanyiin sama Miley Cyrus, tau kan? Salah satu Princess Disney, sekawan sama Demi Lovato, Selena Gomez, Taylor Swift, Jonas Brother. Lagu ini wajib masuk di playlist gue, karna gak tau kenapa ya lagu ini selalu enak didenger, kapan aja menurut gue. Disini, Miley menjelaskan perasaanya, apalagi dengan suaranya di lagu ini yang pas banget untuk tema nya sendiri. Di lagu ini di kisahin kalau Miley kangen sama mantan pacarnya dulu, dan dia menyesal udah menyia nyiakan mantannya itu. Dia merasa tersesat, sendirian, dan waktu berjalan tanpa pernah ada artinya, gak seperti saat dia dengan mantannya dulu. Dan Miley bilang "kalau aku boleh meminta satu permintaan, aku akan meminta kamu untuk berada di sisiku." Lagu ini udah menemani kegalauan gue sejak tahun lalu. Untuk yang nyesel nyia nyiain mantan, coba deh download dan dengerin l…

Girls... I wanna tell you something about hair.

Yhaaa suka liat ga anak anak jaman lagi pada ngetrend, pake warna rambut yang atasnya item bawahnya berwarna? Like atasnya item, bawahnya pake warna merah ngejreng wild berry? Atau pirang keorenan macem cabe cabean? Wkwkand with proud they called it Ombre. Lol hahaha gue sendiri yakin mereka ga tau what's real definition of ombre. Dan cuma karna trend aja mereka ngecat rambut terus bilang ombre. Padahal bukan.Gue sendiri udah pernah pake trend rambut itu, dengan atas warna item terus bawahnya berwarna dari jaman gue kelas 8 smp sekitar tahun 2013 an.
Ini rambut gue dulu, dua tahun yang lalu waktu ombre dan dipdye belum begitu ngetrend disini. Fyi, ombre muncul tahun 2013.Ombre, bukan cuma sekedar rambut dengan dua warna beda terus disatuin. It's not that simple, ombre juga bukan sekedar teknik, tapi juga ada filosofinya kayak bunga yang mekar, dari atas gelap, semakin kebawah semakin terang.Kalo cuma dua warna it's dipdye! I bold this ya Dipdye . Dipdye, semua orang bisa ng…

Setia Itu Mahal

Yah bener kan? Setia itu emang mahal. Makanya setia itu gak bisa dilakuin sama orang murahan. Selama ini sikap gue yang masih "setia" cukup nunjukin seberapa mahalnya hati gue ini, dan dia yang udah bisa ngedapetin hati gue yang batunyaaaa dinginnya kayak gini, terus ninggalin gitu aja like i was nothing.Gue kadang suka mikir sih, selama ini gue udah coba setiain cuma buat dia doang, nyetiain satu orang doang. Tapi yang disetiain justru... U know lah. Ga bisa menghargai arti kata "setia".Gue sebenernya ga ngerti, kenapa sampai saat ini hati gue seolah masih tunggu dia untuk merasakan penyesalan itu. Entah sebenarnya penyesalan itu bakal ada atau engga, tapi yang jelas hati gue secretlu waiting for him to come back and mend my broken heart.Kadang yah, gue masih suka kangen segalanya. Kangen sih, moment yang dilaluin bareng, kangen rangkulannya, pelukannya, batu nya dia, nyebelinya dia, ngeselinnya dia. Banyak..Kangen pas lagi duduk sama dia, mainin rambutnya, tangan…